Data merupakan fakta atau bagian dari fakta yang mengandung arti, yang dihubungkan dengan kenyataan. Keberadaan data akan berperan dalam kehidupan manusia, salah satunya dalam bidang teknologi dan komunikasi. Berdasarkan jenisnya data akan dibagi menjadi 2 jenis, yang pertama berupa data analog yang diperoleh dari nilai-nilai dan bersifat continuous, sebagai contoh adalah data suara, video. Sedangkan bentuk data lainya adalah data digital didapat dari nilai-nilai yang bersifat discreate. Contoh dari data digital dapat berupa data text.

Komunikasi Data.

A. Komunikasi data dapat didefinisikan sebagai hubungan atau interaksi (pengiriman dan peneriman) antar device yang terhubung dalam sebuah jaringan, baik yang dengan jangkauan sempit maupun dengan jangkauan yang lebih luas.

B. Komponen Komunikasi Data :

Komunikasi data memiliki beberapa komponen yang harus muncul demi keberjalanan proses. Berikut merupakan komponen komponen tersebut :

  • Pengirim, perangkat yang mengirimkan data
  • Penerima, perangkat yang menerima data
  • Data, informasi yang akan dikomunikasikan
  • Media pngiriman, media atau perantara yang digunakan untuk melakukan pengiriman data
  • Protokol, aturan-aturan yang berfungsi sebagai penyelaras hubungan.

C. Jenis Komunikasi Data

Berdasarkan dengan media penghubungnya, komunikasi data dibagi menjadi 2 jenis, yaitu melalui alat dan melalui satelit

  1. Melalui Alat (Device).
    Menggunakan media kabel dan nierkabel sebagai jalur akses. Komunikasi data jenis ini membutuhkan biaya yang cukup banyak. Contoh : Sambungan Komunikasi Data Paket (SKDP).

Media Kabel.

Kabel Koaksial.

  • Thicknet Koaxial Kabel.
    10 base 5. Mampu menjangkau jarak maximum 500 meter.
  • -Thinnet Koaxial Kabel.
    10 base 2. Mampu menghubungkan jaringan dengan jarak maximum 200 meter, tetapi direkomendasikan agar untuk jarak maximum 180 meter saja.

gambar :

Kabel Serat Optik (Fiber Optik).

Memiliki keuntungan dengan tingkatan dan bandwidth yang tinggi, ukuran dan berat yang kecil, memiliki degradasi rendah, serta keamanan data yang tinggi.

gambar :

Media Nierkabel.

  1. Microwave. Gelombang radio yang menggunakan frekuensi tinggi. Antara pengirim dan penerima harus berada pada satu garis lurus / garis pandang untuk dapat berkomunikasi dengan baik. Oleh karena itu, microwave dapat disebut juga sebagai ”Transmisi Garis Pandang”.
  2. Gelombang Radio. Menyampaikan informasi melalui udara. Contoh : telepon seluler.
  3. Infrared. Menyampaikan informasi dengan menggunakan gelombang ultra tinggi.
  1. Melalui Satelit.
    Menggunakan satelit sebagai jalur akses. Biasanya jangkauan yang dapat dicakup lebih luas dan mampu menjangkau lokasi yang tidak mungkin terjangkau melalui alat (device), namun waktu yang dibutuhkan untuk melakukan proses komunikasi lebih panjang. Selain itu, komunikasi melalui satelit juga seringkali mengalami gangguan yang disebabkan oleh radiasi gelombang matahari. Sehingga komunikasi yang dilakukan pada malam hari seringkali tersa lebih baik jika dibadingkan dengan siang hari.
    Satelit dapat berguna sebagai :
    – Penerima
    – Penguat
    – Pengirim.
    Jenis-jenis Satelit yang diketahui :
    – GEO. Terletak 22.300 mill di atas permukaan bumi.
    – MEO. Terletak 6000 mill di atas garis khatulistiwa.
    – 
    LEO. Terletak 400-600 mill di atas permukaan bumi.

D. Sinyal.

  • Sinyal analog.
    Gelombang elektromagnetik kontinous yang disebar melalui suatu media, tergantung pada spektrumnya. Memiliki amplitude yang merupakan uuran sinyal pada satu ukuran waktu dan frekuensi yang merupakan banyaknya gelombang per detik.
  • Sinyal digital.
    Serangan tegangan yang dapat ditransmisikan melalui suatu medium kawat. Tersusun atas dua keadaan yang disebut bit, yaitu keadaan 1 yang berarti aktif dan 0 non aktif.

E. Konfigurasi Jalur Komunikasi.

Merupakan bagaimana cara perangkat-perangkat yang hendak berkomunikasi dihubungkan.

  • Point-to point.
    Menghubungkan hanya dua buah perangkat computer yang hendak berkomunikasi.
  • Multipoint.
    Menghubungkan lebih dari dari dua buah perangkat computer yang ingin berkomunikasi.

F. Sistem Transmisi.

Merurut ANSI (America National Standard Information) terdapat 3 perbedaan arah transmisi, yaitu :

  • Simplex, hanya mentransmisikan signal dalam satu arah saja, dimana pemancar signal yang satu bertindak sebagai pengirim (transmitter) yang yang lainnya sebagai penerima (receiver).
  • Half-duplex, kedua pemancar dapat bertindak sebagai transmitter ataupun receiver, tetapi tidak dapat dilakukan secara bersamaan (bergantian). Dengan kata lain saat pemancar yang satu sedang melakukan pengiriman, pemancar yang lain hanya dapat menerima, tidak dapat melakukan pengiriman pula.
  • Full-duplex, hampir sama dengan half-duplex, namun kedua pemancar dapat melakukan pengiriman ataupun penerimaan secara bersamaan, tanpa harus bergantian.

G. MACAM MACAM TRANSMISI DATA

  • Transmisi Analog.
    Adalah cara pentransmisian signal-signal analog tanpa harus memperhaikan muatannya, apakah berupa data analog atau digital. Agar hasilnya maximal untuk jarak yang jauh digunakan amplifier yang akan menambah kekuatan signal, sehingga kemungkinan terjadinya kegagalan atau penyimpangan sangat kecil.
  • Transmisi Digital.
    Adalah kebalikan dari transmisi analog, yaitu cara pentransmisikan signal-signal digital dengan memperhatikan muatannya, apakah berupa data digital atau analog. Untuk jarak yang jauh digunakan repeater yang akan memulihkan signal yang lemah, sehingga tidak terjadi kegagalan atau penyimpangan.

By : Nisa dan Yashinta, SMK Sukowati Gemolong